First Day In Bandung

Hai, ketemu lagi sama aku. Iya, ini Dimas. Kaku ya bahasanya? Biarin lah, namanya juga masih belajar nulis.. :p

Eniwe, di postingan ini aku bakal cerita banyak tentang hari pertama di Bandung. Meski sebelumnya pernah sial di sana (ntar deh kapan-kapan aku ceritain), aku nekat aja berangkat lagi. Hehehe! Nah, hari pertama di Bandung ini bakal aku bagi ke beberapa bab..

Tuh kan jadi inget Tugas Akhir kan.. -_-

BAB 1 : K.A. Turangga
Kereta eksekutif kece bernama Turangga ini berangkat dari Stasiun Gubeng sekitar jam 6 malem. Kata Hening sih, sengaja pilih malem biar sampe di sana pagi-pagi, plus bisa ngeliat matahari terbitd dari kereta. Ceilah romantis bener.. Tapi ada baiknya lho! Begitu sampe Stasiun Bandung kan pagi-pagi tuh, jadi kita bisa langsung jalan-jalan.
Niatnya sih gitu, tapi apa daya harus cari penginapan dulu. Dan kudu muter-muter karena nggak nemu-nemu. Heaaa, weekend boss, susah..

Apa? Perjalanan di kereta? Yaaa, begitulah.. :”)

Oiya, kalau duitmu pas-pasan, jangan pernah nerima tawaran dari mbak-mbak cantik yang suka mondar-mandir di kereat. Itu semua bayar! Mau nasgor, minuman, semua itu PAKE DUIT. Jadi jangan sekali-kali terkena bujuk rayunya. Mendingan bawa bekal atau kenyangin perut sebelum berangkat. Kalo perlu bawa nesting dan kompor portabel buat masak. Dan selama berada di kereta, ada beberapa hal konyol yang sempet kita alami. Penasaran? Cek aja di postingan ini.

BAB 2 : Taksi
Begitu keluar dari stasiun, bakal ada puluhan bapak-bapak yang nenteng-nenteng kunci. Meski tampang bapak-bapak, mereka genitnya macem tante-tante.

Mas mau kemana mas? Jalan-jalan mas? Sama bapak aja..

Ngeri banget kan?

Bapak-bapak itu ada yang emang nyewain kendaraannya, tapi ada juga yang emang sopir taksi. Tapi kata Hening, yang notabene mantan warga Bandung, mendingan jangan ikut mereka. Lebih baik keluar area stasiun buat cari taksi. Tapi taksi pun kudu pilih-pilih, soalnya meski ada argo, taksi di daerah Bandung itu lebih suka nego. So, lebih baik nyari yang emang pure argo, Cipaganti atau Blue Bird misalnya. Syukurlah ada Blue Bird di depan stasiun. Alhamdulillah..

Nah setelah dapet taksi, tujuan pertama kita adalah berburu penginapan buat tidurku nanti. Soalnya Hening tidurnya udah pasti, di tempat Ganis sama Mili. Karena dua-duanya ada di daerah Dago, so kita melesat ke area Bandung utara! Hahahaha!

BAB 3 : Mili dan Motornya
Nyari penginapan di Dago, pas weekend, tanpa booking lebih dulu, itu SUSAH BANGET. Apalagi kalo kamu dateng kepagian dimana jam-jam orang belum check-out. Yasudah, kita terpaksa keliling dari satu penginapan ke penginapan yang lain. Untung akhirnya kita nemu. Bukit Dago Hotel namanya. Soal gimana sih isinya Bukit Dago Hotel, bakal aku share dikit di sini. Tempatnya deket banget sama rumah Mili, dan sejalan sama kosannya Ganis. Jadi nanti ga perlu muter-muter lagi klo berurusan sama Hening.

Begitu sampe hotel, eh ternyata semua kamar masih penuh. Kita disuruh kesitu lagi jam 12, sapa tahu ada yang check-out. Kita pun pergi dari situ. So, where do we go next? Rumah Mili buat ambil motor!

Kita dipasrahi sebuah motor Honda Beat putih lengkap beserta box somay dan segala isinya. Yang kocak adalah, di dalam box somay ada barang-barang Mili yang entah udah berapa tahun ada di sana. Bahkan jas ujan pun masih utuh bersegel dan mengandung tag harga. Hahaha!

Dan setelah Beat ada dalam kekuasaan kami, kami ucapkan selamat tinggal pada sopir taksi, dan selamat datang pada kebebasan kesana kemari. Tapi masalah belum selesai bung! Ransel dan koper kita masih harus ditaruh di suatu tempat dimana salah satu dari kita bakal menginap. Yo, kita berangkat ke kosan Ganis!

Sebenernya dari rumah Mili ke kosan Ganis itu lumayan deket. Kita bisa lewat jalan tikus alias jalan kampung. Tapi yang sedikit ribet adalah menata posisi duduk serta barang bawaan di atas Beat yang sekecil itu. Belum lagi ketambahan box somay yang bikin jok makin sempit.

Hening slalu kesulitan buat naik ke motor waktu mau kuboncengin. Jadi aku harus turun dulu dari motor, Hening naik, mundur ke jok belakang, lalu barulah aku bisa naik. Ribet juga..

Akhirnya ransel kupindah ke bagian depan, koper aku jepit antara kaki dan motor. Dan kita pun berubah jadi sepasang orang mudik yang nyasar dan nggak bisa pulang meski lebaran udah lewat.

BAB 4 : Ganis dan Kosannya
10 menit kemudian kita sampe di depan kosan Ganis. Kesan pertama, kosannya Ganis serem juga. Kita sama sekali nggak nyangka kalo kosan si Ganis adalah kosan campur! Jadi ya cowok cewek bebas aja keluar masuk. Bebas ngapain aja. Asyik bener yak.. #plak

Kesan pertama ketemu sama Ganis, ni anak dari tampangnya aja udah baik banget. Dan ternyata emang dia BAIK BANGET. Dengan ramah dia nyambut kita, ngomongnya lemah lembut. Cocok banget dijadiin guru TK. Serius deh.

Di sana kita naruh barang dulu sambil nunggu jam check-out hotel. Setelah semua barang ditaruh, kita cabut lagi cari sarapan. Sayang si Ganis ga bisa ikut gara-gara mau kencan sama dosennya. Jadilah kita berdua lantang-lantung cari makan. Hmm, cari dimana ya? Kita keluar dari gang kosan Ganis, dan membiarkan angin dan suara perut membawa kita, ke area car free day alias CFD.

BAB 5 : CFD Dago
Kita berdua sama-sama nggak pernah ikutan CFD di Surabaya. Eh begitu sampai Bandung malah ikutan CFD. Oiya, CFD Dago terletak di jalan Ir. H. Djuanda. Awalnya kita mau belok aja, males masuk area CFD. Tapi karena perut udah ngga bisa kompromi, terpaksa kita kesana demi sesuap nasi. Dan Lontong Kari Sapi sukses jadi makanan pertama yang kita makan di kota kembang.

Selama di Bandung, ngga cuma Lontong Kari Sapi aja lho yang kita makan. Cek aja di sini kalo pengen tau apa aja yang udah masuk ke perut kita. Yang pasti makannya sedikit ugal-ugalan.

Sambil asyik makan lontong, kita perhatiin orang yang berlalu-lalang. Banyak anak gaul Bandung bertebaran. Putih-putih, mulus-mulus, cantik-cantik, modis lagi. Tapi menurutku kelakuannya agak norak. Kenapa?

Tempat CFD harusnya buat olahraga kan? Nah di CFD Dago ini, aku liatnya lebih mirip catwalk super panjang. Baju yang mereka pakai nggak banget buat olahraga. Ada yang pake high heels, wedges, dan hot pants. Yang pasti bajunya kece badai deh! Ditambah lagi mereka pada pake make up , kalo aku sih ngeliatnya aneh. Cantik sih, tapi nggak pada tempatnya. Selain itu kebanyakan ABG-ABG ini pada duduk di pinggir sama di tengah jalan sambil mainan BB. Ada juga yang bawa DSLR, tapi cuma buat motret diri sendiri secara langsung, macem pake HP gitu. Asli, nggak banget.

Tapi di antar ke-nggak banget-an itu, terdapat beberapa hal yang unyu dan keren menurutku. Ada beberapa orang yang bawa anjing lucu-lucu buat diajak jalan-jalan. Ada bulldog, husky, golden retriever, dll. Selain itu ada juga orang yang hunting foto disana kayak kita. Beberapa komunitas di Bandung juga ada di sana, misal anak-anak Arumbacoustic yang lagi show off, sama komunitas Pensil Kertas.

Pedagang di sana juga unik-unik. Kita bisa nemuin tukang gulali, sampe tukang jual susu sapi yang bawa anak sapi. Iya, anak sapi beneran! Gila kan? Tapi justru itu menariknya. CFD Dago, beneran nano-nano.

IMG_9507
Gulali Man
IMG_9534
Yang bikin rame
IMG_9585
Ruwetisasi
IMG_9614
Mamam dulu

BAB 6 : Gasibu dan Museum yang Gagal

CFD berakhir, kita lanjut ke lapangan Gasibu. Penampakannya? Mirip TP Pagi dengan suasana yang sedikit ruwet. Semua orang tumplek jadi satu di situ. Tapi yang kita targetin bukan Gasibunya, melainkan Gedung Sate yang ada di belakangnya. Menurutku sih, ke Bandung belum afdol kalo ngga foto dengan background Gedung Sate yang legend banget itu.

Sial, ternyata pagar bagian depan Gedung Sate dikunci. Akhirnya kita cuma bisa foto dari depan pager, menghadap ke matahari. Silau men! Setelah puas berfoto, kita jalan ke Museum Pos.

Museum Pos ini terletak tepat di samping Gedung Sate. Tapi lagi-lagi kita sial, Museum Pos ditutup kalo hari Minggu. Alhasil kita cuma bisa memotret Museum Pos dari luar. Tapi pada akhirnya kami bersyukur dengan tutupnya Museum Pos. Kantornya jadi sepi dari pengunjung, parkiran pun mulus ga ada kendaraan sama sekali. Artinya, nggak ada foto bocor sama sekali! Cihuy! Lumayan dapet jepretan bagus lho di sana.

Dari Museum Pos, kita keliling lagi. Kata Hening di samping Museum Pos ada Museum Geologi. Kita pun nyobain muterin area Museum Pos – Gedung Sate buat nyari yang namanya Museum Geologi. Naik apa? JALAN KAKI. Dan nggak nemu. Yang kita temuin justru pintu belakang Gedung Sate.

Pengennya sih masuk juga lewat belakang dengan ijin satpam, tapi ternyata tetep ga bisa soalnya ada pelantikan praja IPDN. Kita pun lanjut jalan. Sampai balik lagi ke tempat parkir. Pas liat jam, ternyata udah jam 12. Kita pun cus menuju hotel.

IMG_9606
Museum Pos

BAB 7 : Check In (nggak pake Foursquare)
Alhamdulillah ternyata ada kamar kosong! Nggak pake lama langsung aku ambil kamarnya. Begitu masuk kamar, aku langsung mandi! Akhirnya bisa mandi setelah dari Surabaya, CFD, dan keliling Gedung Sate berkeringet-keringet ria. Asli kita bau banget. Eh nggak juga sih, Hening doang yang bau. Aku tetep wangi. Hahaha!

Selama aku mandi, Hening nungguin di lobby hotel. Aku kelar mandi, gantian Hening yang ke kamar, aku yang nunggu di lobby. Kok nggak mandi bareng aja buat hemat waktu? Ya maklum, bukan muhrim. Hahaha!

Pas semua udah kelar mandi, udah pada seger, baru deh kita cuss keluyuran lagi. Hari itu kita ke Krida sama ke Trans Studio Mall sampai malam. Ngapain aja di sana? Rahasia dong. Mau tau aja. :p

Dengan demikian berakhirlah petualangan kami di hari pertama #LostInBandung

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *