Ke Bali Bareng Kru DetEksi Jawa Pos

Selang setaun setelah ke Bedugul, Agustus 2012 ini aku ke Bali lagi dengan orang yang lebih banyak. Puluhan! Bahkan ratusan! Hehehe. Oya, aku belum cerita yah. Aku sama Dimas pernah bekerja di tempat yang sama. Di perusahaan koran terbesar se-Indonesia. Kebetulan kami ada di bagian yang sama, halamannya anak muda. Waktu kerja disana, Dimas adalah editorku.

Nah, ke Bali ini aku pergi bareng temen-temen se-kantorku itu. Lagi-lagi naik pangkat. Gratis dan serba enak! Kelas kakap banget deh. Tempat nginepnya terutama. Kece badai! 

Selama ikut tur ini, ada beberapa list perjalanan yang udah pernah aku datengin sebelumnya (baca postingan Ke Bali Ikutan Tur part 1). Jadi disini aku ke GWK lagi, ke Jimbaran lagi, ke Uluwatu lagi, ke Sukawati lagi. Apa aja ceritanya? Yuk intip!

IMG_8203
Seorang Bapak melintas sehabis sembahyang
IMG_8193
Salah satu pantai di belakang resto tempat kita transit dari perjalanan
IMG_8223
Tempat kami menginap yang homey dan comfy

Pasar Seni Sukawati: Ngomongin sedikit soal Sukawati, nih. Aku bukan cewek yang doyan belanja apalagi belanja yang pake nawar harga. Beh… mending nggak belanja deh. Ke Sukawati sebelumnya aku nggak beli apa-apa. Tapi kali ini aku kepaksa. Aku beli sandal jepit bermanik-manik khas Bali itu (kepaksa, saking sendalku jebol) seharga 20 ribu. Dan gara-garanya aku sampe diketawain. Mestinya 8 ribu udah dapet. Di Toko Suvenir Krishna aja cuman 14 ribu. Aih, bodoh…. Temen-temen yang jago nawar mah, udah dapet segala rupa disini. Gue? Gigit jari.

Jimbaran: Apalagi yang ada di otak waktu denger Jimbaran? Seafood lah ya. Emang kok, kawasan ini hip banget sama seafood-nya. Sepanjang pantai Jimbaran berjejer tuh resto sifud, tinggal pilih aja mau yang mana dengan harga yang gimana. Pemandangannya kalo malem emang romantis abis. Bisa dengerin debur ombak, ngerasain angin pantai, ditemenin cahaya lilin. Bonus lagi kalo langit lagi cerah dan purnama. Ihiii… (^o^)/

IMG_8913
Main games di tepi pantai

Uluwatu: Begitu masuk, kita bakalan disambut sama koloni Macaca fascicularis alias Makaka atau monyetnya topeng monyet. Ati-ati, mereka suka ngerebut apapun yang kamu bawa. Temenku malah ada yang ditemplokin. Bedanya kunjunganku kali ini adalah aku berkesempatan nonton tari Kecak. Thank God, ini gratis. Kalo mau nonton sendiri, kudu keluar kocek 70 ribu, bro! Gilingan bajay… Nggak cuman itu, aku dapet bonus liat sunset di Uluwatu.

IMG_8874
Yang hits dari Uuwatu. Kecak Dance!
IMG_8881
Beautiful sunset
IMG_8788
Eksis dulu biar ngehits

Kuta: Hmm…nggak ada yang istimewa sih. Kuta ya gitu-giitu aja. Ramai orang, deket pusat kota, jadi lebih mirip pasar. Sengaja aku tulis aja biar keliatan udah ke Bali. Hahaha. Soalnya Kuta ini identik banget sama Bali terutama Denpasar. Yag bikin Kuta terkenal sebenernya lebih ke sunset yang selalu tersaji waktu senja. Hm, menurutku sih, nggak penting liat sunrise dimana. Yang penting itu sama siapa kita liatnya. Huahahaha. Nggak gitu, sih?

IMG_8331
Beachwalk, mall terdekat dari Kuta

Pantai Padang-padang dan Blue Point: Ada dua pantai yang sama sekali baru buatku. Padang-padang sama Blue Point. Modelnya kayak Dreamland gitu. Ada tebing karangnya, dengan ombak yang keren. Airnya juga bening banget. Dan… banyak juga telur ceplok berceceran disepanjang pantai. Err… hahaha… you know what i mean lah. 😀 Buat mencapai pantainya, sama kayak di Dreamland. Rempong! Jalan duru jauh dan nyelip-nyelip di celah batu karang. Begitu udah ketemu sih, kebayar semua… Coba deh, kesini kalo belum pernah. Apalagi di Blue Point cukup menarik buat nyobain surfing.

IMG_8745
Blue Point
IMG_8586
Padang- padang Beach
IMG_8684
Cantik bangeetttt, Padang- padang

Garuda Wisnu KencanaUdah pernah kesini, patungnya belum genap juga. Hehehe. Masih tetep berdiri kokoh Sang Wisnu dan Garudanya di antara ebing kapur. Sayang lagi nggak ada atraksi apa-apa kayak dulu pertama aku kesini.

IMG_8478
Bersama tim jurnalis Deteksi Jawa Pos 🙂

Selama tur ini lebih banyak jam bebasnya. Jadi aku sempet buat mampir ke Ubud, nyambangin temen SMA yang kebetulan orang Bali. Ceritanya? Ada disini nih

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *