Serangan, Pulau Penyu

Setelah 10 taun, akhirnya aku nginjek Bali juga. Waktu itu aku harus ke sebuah pulau yang bernama Pulau Serangan buat event Birding Competition yang diadain Universitas Udayana. Lokasi pulau ini nggak jauh dari Tanjung Benoa, selatannya Denpasar. Setauku sih, pulau ini sengaja dibuat alias bukan pulau alami. Tujuan dibuatnya memang buat tempat wisata dan penangkaran penyu gitu.

Aku ke Serangan waktu Desember 2010. Buat kesana, aku sama 11 teman setimku naik kereta api ekonomi Sri Tanjung. Waktu itu tiketnya masih sekitar 24 ribuan. Berangkat jam dua siang, sampenya jam 12 malam lebih. Biar sering naik kereta waktu ke Bandung, naik kereta ke Bali ini pertaa kali buatku. EKONOMI! Duduk campur ayam dan umpel-umpelan. tas carier di punggung semacam jadi pembuka jalan buat kita lewat. Nggak minggir ke tabok aja sama tas segede samsak itu.

Pemandangan lucu bener-bener menarik perhatianku selama disini. Pedagang kaki lima banyak banget seliweran. Dari jual permen jahe, sate kerang, bahkan jualan burung! Weird… Yang lucu lagi, beberapa temen yang nggak dapet duduk kepaksa ngemper deket toilet dan pintu masuk. Ckckck…

Oya, selama pergi menuju Bali harap ati-ati. Kenapa? Buat lanjut ke Bali, kita mesti nyebrang lewat Pelabuhan Ketapan naik kapal. Normalnya sih, kita bakalan nemu banyak calo bis begitu turun dari kereta. Pinter-pinter nawar harga bis, suka dinaik-naikin. Nah, waktu itu kita udah nyiapin strategi tawar-menawar. Eh tapi nggak tau kenapa, waktu itu kita sampe harus nunggu jam dua pagi buat dapetin bis. Nunggu deh di tepian pelabuhan kayak anak bego dengan ransel-ransel segambreng.

Sukses dapet bis yang seorangnya kena 37 ribu, kita nyebrangin laut ke Pelabuhan Gilimanuk. Aku nggak tau apa sekarang masih ada pemeriksaan KTP buat yang masuk ke Bali. Soalnya terakhir kesana, nggak pake diperiksa. Sempet ribut juga tuh, soalnya salah satu temen ngga bawa KTP. Baru begitu urusan kelar, sekitar tiga-empat jam kemudian kita sampe dan diturunin di Terminal Ubung.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Ngompreng angkot dari Ubung ke Serangan

Perjalanan belom selese sodara! Masih ada part dua menuju Serangan… FYI, yang namanya Pulau Serangan itu sodara-sodara… jauh yah dari Denpasar. Ngoks. Kita bahkan perlu nyarter angkot di sekitaran Ubung dengan biaya 100 ribuan buat sampe ke Serangan.

Dulu katanya menuju Serangan cuman bisa lewat jalur laut, nyebrang dari Tanjung Benoa gitu. Tapi kemaren kita lewat darat. Melintasi hutan mangrove yang nggak jauh beda suasananya kayak di Wonorejo sini. Hhehehe. Begitu sampe, kita disambut ketua panitia acara dan dipersilakan mendirikan tenda.

Meskipun bulan kunjungan kita waktu itu Desember, ngga berarti Serangan kebagian ujan. Berangin sih, tapi anginnya panas! Dan selama treking di kompetisi itu kepala berasa mau pecah kebelah panas. Bener-bener susur pesisir dan ngga ada tempat teduh sama sekali… Selama treking juga kita cuma bisa ngerem liatin orang-orang dikejauhan ber-water sport ria di Tanjung Benoa. Sialan.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
View pantai Pulau Serangan
OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Area sekitar tempat penangkaran
OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Panasnya luar biasa

Oh ya, Bali waktu itu lagi panas, bro. Ditambah lokasinya yang deket pesisir, bertenda di sebuah lokasi sangat dekat dengan pantai itu bikin kamu berkeringat garam dalam arti sesungguhnya. Kipas-kipas? Nggak mempaaaannn….

Nah, pusat lokasi kegiatan sekaligus tempat kita bertenda ada di dalam kawasan penangkaran penyu. Kalau nggak salah namanya Balai Konservasi Penyu. Di sini, ada beberapa kolam yang nampung  telur-telur penyu, kolam-kolam tukik atau anakan penyu, dan kolam penyu dewasa. Katanya, lewat usia 25 tahun mereka dikeluarkan dari kolam dan diletakkan di pantai supaya bisa bertelur. Setauku penyu tertuanya waktu itu berumur belasan tahun.

Tiga hari dua malam di Serangan sukses bikin kita pulang tak berupa. GOSONG TOTAL kayak bebek panggang. Asli. Gosong loh ya. Burned! Bukan sekedar tanned! Mana pas pulang, kendaraan carteran kita berupa elf yang entah taun berapa itu pecah ban di jalan. Ada kali sejam nungguin si bapak nyari ban serep. Err… biarlah yang penting kita pulang sukses bawa dua piala! *wink!*

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Menang dua kategori. Juara 1 dan Talented Birdwatcher!

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *