Ubud’s Day Out

Nama temenku Made Wisnu. Dia adalah temenku di SMA. Begitu sampe Bali, aku ngabarin Made buat jadi tur guideku. Dia pun menyanggupi. Barulah di ending tur bareng kru DetEksi Jawa Pos lalu, aku ketemu Made. Made sempet nawarin beberapa destinasi wisata buat aku. Tapi, 90% dari yang dia sebut udah aku datengin semua. Aku pun cerita sama Dimas. Tanpa basa-basi, Dimas langsung mengusulkan Ubud. Menurut dia, itu tempat non pantai yang layak dicoba. Apalagi tempatnya tenang dan hijau asri kayak pedesaan gitu.

IMG_9066
Aku dan Made Wisnu

Pikir punya pikir, aku akhirnya tanya ke Made soal kepergian ke Ubud. Sampai akhirnya dia bilang, “Ning, Ubud itu rumah gue,” kata Made. Waa… kebetulan yang indah! Perjalanan ke Ubud berasa pas karena ternyata aku bicara sama ‘guide’-nya langsung. Hehehe. Besok paginya jam 8, Made udah stand by di hotel buat jemput aku naik motor.

Perjalanan ke Ubud sendiri satu jam dari Denpasar. Persis kayak Surabaya- Sidoarjo. Lumayan tepos juga nih pantat tapi kebayar sama suasana Ubud yang sejuk. Eniwe, keluarga Made punya usaha bikin bungalow bernama Bali Gen Bungalow merangkap tempat tinggal keluarga juga. Bungalow Made berdiri nggak sendirian. Soalnya di kompleks perumahannya, juga berdiri bungalow-bungalow lain. Istilahnya jadi kompleks bungalow gitu. Dan bungalow Made ini emang pewe banget dan sangat homey.

IMG_8954
Rumah sekaligus bungalow milik keluarga Made di Ubud, Bali Gen Bungalow
IMG_8957
Suasana di sekitar rumah Made. How lucky you are!


Di rumah Made, ternyata ibunya lagi sibuk bikin sesajen buat Galungan besok hari. Wah, kebetulan banget pasti jalanan Ubud bakalan penuh sama penjor sepanjang jalan. Nggak pengen ketinggalan momen, Made ngajakin jalan-jalan. Yak, kami berdua jalan kaki sekitar Ubud. Bener aja, masyarakat sekitar pada nyiapin penjor (janur) buar Galungan besok. Jalanan jadi so ethnic… Plus banyak tempat yang cuman buka setengah hari, terutama tempat belanja.

IMG_9010
Penjor yang sudah siap untuk perayaan Galungan
IMG_9011
Foto dulu sebelum tokonya tutup

Awal kita jalan sih, ngga pengen jauh-jauh. Berhubung sambil ngobrol, eh, tiba-tiba udah sampe aja di Museum Antonio Blanco. Supaya bisa masuk murah, si Made nyamar jadi guide. Jadi cuman aku yang bayar tiket masuk seharga 30 ribuan. Itungannya ya murah buat museum sekeren itu. Gilak, si Made cerdas juga. Oya, begitu masuk bakal kita di kasih welcome drink dan sekuntum kamboja. Hohoho.

Namanya juga Museum Antonio Blanco. Jelas yang di pamerin lukisan milik Sang Maestro dong. Rata-rata, lukisan beliau memang bertema wanita. Hmm…buat yang agak sensi, mungkin lukisan ini rada vulgar buat dilihat. Hehehe… soalnya pada topless sih! :p Kata Made, Pak Mario Blanco, putra Antonio Blanco biasanya ada disini. Sayang pas kita kunjungan beliau ada di luar kota.

IMG_8962
Museum Antonio Blanco!
IMG_8970
Desain pintu gerbangnya aja udah unik banget
IMG_8978
Awas, ternyata banyak tempat yang nggak boleh foto- foto


Kalo bosen sama lukisan, kita bisa foto-foto sama beberapa burung Macaw dan Kakaktua di halaman museum. Galeri foto keluarga dan toko suvenir juga jadi spot menarik untuk dikunjungi di museum ini. Hati-hati juga dalam mengambil gambar. Lebih banyak tempat yang nggak boleh buat diambil gambar loh.

IMG_8988
Spot pajangan koleksi kamera analog milik keluarga Blanco

Kelar dari Museum Antonio Blanco, aku sama Made sempet mampir kerumah orang penting setempat. Kata Made tempat itu tempatnya Tjokorda Ubud. Entahlah siapa dia, yang penting aku foto di rumahnya itu. Hehehe. Dari rumah Tjokorda tersebut, Made nawarin ke Monkey Forest. Aku yang gila jalan-jalan sih, hayuk aja.

IMG_9020
Rumah Tjokorda yang dimaksud Made. Asik banget, keren.

Parahnya, Monkey Forest itu lumayan juga dari rumah Made. “De, ni uda brapa kilo kita jalan?”, tanyaku. “Lima kiloan, Ning. Total PP 10 kiloan lah,” jawab Made santai. Aku langsung kebayang lagi treking lomba pengamatan burung di Baluran. Huahahaha.

Sampe di Monkey Forest, Made lagi-lagi nyamar jadi guide. Jadi cuman aku yang bayar tiket masuk sekitar 15 atau 20 ribuan gitu. Aku lupa tepatnya.

IMG_9024
Hello, monkeys!

Nah, berdasar judul, kita bakalan ketemu sama monyet jenis long tailed macaque dong di dalem. Berdasar pengalaman masuk tiga taman nasional di Jawa Timur dengan jenis monyet yang sama dan kira-kira sama liarnya jadi berasa songong banget. Pasti bisa deh ngatasin monyet-monyet bebal kayak gitu, batinku jemawa. Oya, aku mengenal monyet jenis ini sebagai Macaca fascicularis atau Makaka, sama kayak monyet yang bisa kita jumpai di Uluwatu.

IMG_9041
Teduh dan banyak pohon tua di dalam Monkey Forest

Tapi sifat sombong itu memang nggak baik dan nggak bakalan bertahan lama sodara! Begitu masuk, Made langsung disambut babonnya makaka! Nggak cuman diikutin, Made digandolin! Mana itu gigi nyeringai sangar banget. Jelas dong aku sama Made histeris. “Masa idup gue berakhir disini? Hina banget gue!” jerit Made berkali-kali sambil berusaha lepas dari makaka yang narik-narik kantong celananya.

Dua bule yang didekat kita langsung sok negur gitu, “You dont have to do that!” Do what? Mikir juga, kita dikira bawa makanan. Padahal ngga sama sekali. “Throw it away!” kata si bule lagi. Throw what? “Put outside!” Put what? “I dont bring anything,” jelasku. Si bule kayak curiga dan ngeliatin kita sinis. Dah kita emang nggak bawa apa-apa….

IMG_9045

IMG_9060
Jadi monyet aja tengil banget sik! :)))

Lewat fase kritis di gandolin babon makaka dan disinisin dua bule sotoy, kita ngibrit tiap liat seekor aja makaka mendekat. Pelajarannya adalah, nggak boleh songong!

Monkey Forest ini bener-bener forest. Masih banyak tanaman tua dengan akar gantung menjuntai indah. Kesan mistis makin kuat lewat aksen kayak gitu. Ada pura juga dan beberapa patung disana. Sayang yang sedikit ganggu adalaha bau ‘buangan’ si monyet. Hehehe… yah, namanya monkey forest. Nggak mungkin jadi ada bau buangan sapi kan? Apsti judulnya bakalan cow forest. Hehehe.

Ah, akhirnya kita keluar juga dari kawah candradimuka. Asli monyetnya lebih nekat dari yang ada di taman nasional. Bahkan dari makakanya Baluran yang tingkahnya bengal abis. Kalo minat kesini, pokoknya siapin mental aja deh. Huahahaha.

“Udahan nih. Pulang yok,” ajak Made.

Aku seneng sih pulang, tapi keingat 10 kilo yang bakal kita tempuh… hm… ada becak nggak? Hhehe…

Nb: Begitu kita keluar, kita beneran nyadar makaka disana ganas abis. Ada tuh, satu mobil yang diinvasi sekitar 5 makaka. Dengan kerennya mereka duduk diatas kap mobil. Ada yang tiduran, nonggeng, nguap, juga garuk-garuk. Asli, innocent tapi minta digaplok!

IMG_8999
Matur Suksma!

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *