Isi Bandung dan Isi Perut

Selain terkenal sama peyeumpuan-nya, kota kembang desa ini juga terkenal dengan berbagai kuliner yang tersebar di seantero kota. Sayangnya kemarin kita nggak sempet nyobain semua makanan khas yang ada di sana. Kita lebih prefer keliling aja. Kalo laper, ada penjual makanan, ya udah kita beli. Sesederhana itu.

Dan selama berada di Bandung, jelas banyak makanan yang kita makan. Secara perut kita sama-sama liar. So, di postingan ini aku (Dimas) bakal jelasin satu-satu apa aja yang udah kita makan. Dengan gaya sok-sokan, berharap mirip Pak Bondan.

1. Lontong Kari Daging Sapi (LKDS)
Di hari pertama menginjakkan kaki, LKDS udah ‘memanggil‘ kita. Maklum, kami dilanda lapar selama perjalanan. Jadi begitu masuk CFD Dago, ada rombong makanan, rombong itulah yang pertama kita serang! Beruntunglah, ibu penjual LKDS didatangi dua pengelana kerece. Dua porsi LKDS, menjadi pembuka perut kami, sekaligus pembuka rejeki bagi beliau.

Dari bentuknya, LKDS ini terdiri dari potongan lontong, tetelan jerohan, dan kuah berwarna kuning sedikit bening. Apa gara-gara santannya yang terlalu dikit, atau malah ga ada ya? Bagiku sih, ini lebih mirip soto tanpa bihun trus dikasih lontong. Oiya, sama ada emping melinjo sebagai pelengkap penderita.

Soal rasa, anyep dengan sedikit rasa gurih. Gurih, bukan asin. Yaaah, bisa dibilang rasa lapar mengalahkan segalanya.  :p

IMG_9496


2. Gulali
Sebenernya makanan ini juga nggak khas-khas banget, cuman udah jarang aja yang jualan di Surabaya. Dan di CFD Dago, penjual sejenis permen yang bisa dibentuk-bentuk ini masih ada. Aku sih biasa aja, yang paling excited malah si Hening. Dia keliatan seneng banget, kayak nggak pernah beli aja. Nggak tau deh gimana masa kecilnya dulu di Bontang. :p

Penjual gulali rata-rata jualan keliling sambil memanggul dua kotak kecil berisi kompor, cetakan, dan wajan penuh gulali. Nah di pinggiran wajan ini udah dijejer beberapa gulali yang udah jadi. Rapih dibungkus plastik transparan. Dan diantara jejeran gulali tadi, Hening beli satu yang bentuknya bunga. Rasanya? Ya kayak permen lah.. 😐

IMG_9507

 

3. Pisang Goreng Belah (PGB)
Di gerobaknya sih cuma ditulis pisang goreng, tapi ternyata yang dijual beda banget sama pisang goreng kebanyakan. Karena yang dibelah-belah suka lebih asoy, belah duren misalnya, maka dari itu aku sebut aja kuliner ini sebagai Pisang Goreng Belah. Pisang Goreng Belah ini benar-benar beda, baik dari segi tampilan maupun rasa. Bertempat di areal Museum Pos, rombong PGB ini lebih mirip rombong orang jual terang bulan. 😐

Pisang yang dipake di PGB ini harus berukuran gede, misal pisang raja atau pisang tanduk. Setelah dikupas, pisang ini langsung digoreng ke minyak panas. Ngga sampe kering, lalu diangkat dan ditiriskan. Setelah itu pisang dipenyet, dibelah dua di sisi panjangnya, lantas ditaburi topping sesuai selera. Bisa meses, kacang, keju, susu, atau malah campur semuanya. Lalu PGB ditutup lagi, dan dipotong kecil-kecil. Sepintas bener-bener mirip terang bulan, tapi ini lebih pisang.

Rasanya? Mak nyuss..

IMG_9616

 

4. Sop Buah Durian Bakar (SBDP)
Aku termasuk orang yang suka kalap kalo ngeliat, denger, atau mencium aroma durian. Pas lagi jalan muterin Gedung Sate, eh di pinggir jalan ada orang jual sop buah. Tepatnya Sop Buah DURIAN Bakar (yang nggak tau kenapa cuma kebaca Durian aja di mataku). Ngga pake lama, aku langsung pesen satu porsi.

Secara garis besar, buah yang ada di SBDP ini mirip sop buah kebanyakan, tapi yang bikin beda adalah durennya. Dibakar pula. Entah apa efeknya, yang jelas durennya jelas kerasa, dan UENAK BANGET.

Tahu surga nggak? Rasanya kayak mampir sebentar kesana, terus balik lagi ke bumi begitu durennya masuk perut.

IMG_9617

 

5. Mie Tarik dan Sup Jelly
Dulu waktu kerja praktek di Jakarta, aku sempet nyobain Mie Tarik di FX Plaza Jakarta. Rasanya sih biasa aja, tapi point of interest atau yang dijual sama mereka adalah cara bikinnya. Kayak di J.Co, kita bisa ngeliat proses pembuatan mie tarik secara langsung.

Adonan digulung-gulung, dipilin-pilin, dibanting, dan poff! Jadilah Koko Krunch Mie Tarik!

Aku makan Mie Tarik dan Sup Jelly ini di foodcourt Trans Studio Mall . Dari segi rasa, lebih enak dari mie kebanyakan. Mie yang dihasilkan lebih kenyal dan lebih terasa tepung, karena emang fresh. Kata Hening, rahasia kenikmatannya terletak di bolot tangan pembuat mienya. Iya, waktu bikin adonan mie, kokinya nggak pake sarung tangan. Sedangkan Sup Jelly, ya campuran macem-macem jelly dimasukkan ke mangkok, lantas diberi es serut plus susu di tengahnya. Dingin-dingin empuk!

IMG_9628

 

6. Ampera
Pasti kamu mikirnya warung masakan padang, ya nggak? Sama, itu juga yang ada di pikiranku waktu Hening sama Dwi nyebut kata warung Ampera. Aku girang-girang aja, soalnya masakan padang adalah favoritku. Tapi ternyata salah besar!

Ampera di Bandung, atau lebih tepatnya yang aku datangi, adalah warung prasmanan, bukan warung masakan padang. Jadi inget waktu jaman ngekos dulu, suka makan di warung prasmanan deket kampus. Ambil lauk sepuasnya, abis bayar baru deh dompet nangis sejadi-jadinya. Tapi kali ini aku bisa behave. :p

Yang aku ambil cuma sotong, sate cumi kecil-kecil, dan ayam goreng. Rasanya? Enak, kecuali sate cumi kecil-kecil. Rasanya kayak sandal jepit direndem tauco berhari-hari. Alot dan asin. Not recommended.

 

7. Lumpia Basah, Nasi Goreng Kare, Teh Poci Wasgithel
Tiga makanan di atas aku makan di PVJ , lupa dimana tepatnya. Yang jelas tiga-tiganya enak. Oiya, kata Hening, kalau di Bandung cara makan lumpianya agak beda. Jadi lumpia dibelah tengahnya, lalu isinya yang berupa campuran daging sama rebung dimakan pake sumpit. Agak aneh dan ribet, tapi ya emang gitu kenyataannya. Hmmm..

Lantas Nasi Goreng Kare, ah kare lagi. Ini gara-gara aku kesengsem sama bentuknya yang unik. Jadi nasinya dibentuk bulat, lantas dilapisi dengan dadar tipis. Bagian puncak atau tengahnya disayat, jadi bentuknya semacam merekah kayak bunga. Tapi rasanya nggak sekeren bentuknya. Porsinya lumayan banyak sih, tapi hambar. 😐

Terakhir Teh Poci Wasgithel. Catchy ga namanya? Aku mesen itu juga gara-gara namanya berasa kayak teh dari jaman Belanda. Tapi ternyata Wasgithel itu singkatan dari wangi sepet legi kenthel (kental). Tapi ga masalah, toh aku juga doyan teh. Jadi seporsi teh ini disajikan dalam poci tanah liat, dengan dua cangkir, plus gula batu kecil-kecil. Rasanya ya kayak namanya, wangi sepet legi kenthel. Enak banget!

 

8. Spaghetti Bolognaise dan Teh Lisung
Menu di atas aku pesen waktu makan malem di daerah Dago Pakar, tepatnya di Resto Lisung. Tempatnya beneran ajib banget! Dari sana kita bisa ngeliat view kota Bandung dengan kelap-kelip lampu di malam hari. Tapi malam itu perhatianku (lagi-lagi) teralihkan oleh rasa lapar. Hehehe!

Spaghetti Bolognaise ala Lisung rasanya nggak jauh beda sama spaghetti kebanyakan. Yang aneh justru tehnya. Teh Lisung ini semacam lemon tea, dicampur jahe. Jadi rasanya sepet, manis, asem, anget. Jahenya ini beneran jahe. Dipotongin kecil-kecil, terus dimasukin ke teh. Awalnya aku kira itu potongan buah pir, aku makan aja terus. Lama-lama aku sadar kalo itu jahe. Huek. 😐

IMG_0096
Makanannya keburu masuk perut. Foto orangnya plus view nya aja deh. Hehe

 

9. Es Duren
Ini nih baru khas Bandung. Yang namanya tukang jualan es duren bejibun banget jumlahnya. Dimana-mana ada! Karena kebetulan lagi pengen, aku belilah es duren di depan Museum Geologi. Es duren ini bentuknya mirip es puter berwarna kuning yang ditaruh di gelas plastik. Harganya 7000an, kemahalan atau nggak aku nggak peduli. Yang jelas apapun yang berembel-embel duren, itu enaknya setengah mati.

Oiya, di dasar gelas es duren ini ada 2 biji durian asli. Jadi kerasa beneran durennya, nggak cuma essens es puternya aja. Sayang duren yang dipake bukan duren monthong. Gak lego.

Well, kayaknya itu aja yang kita makan di sana. Yang kita inget sih, belum yang nggak inget. Suka lupa sih klo udah makan, jadi kalo tanya kita udah makan apa belum pasti jawabnya belum. Hehehe! So, sampai jumpa di postingan selanjutnya ya! 🙂

IMG_0227

You may also like

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *