Ranu Kumbolo, Teras Para Dewa

Hore, posting lagi!

Kali ini aku (Hening) bakalan cerita perjalanan ke taman nasional keempat yang sempet aku datengin di Jawa Timur! Dan tetep, masih nggak barengan Dimas. Dia lagi sibuk sama TA-nya. Jadi, aku ngeluyur sendirian.

Sebelumnya aku udah pernah cerita belom kalau taman nasional di Jawa Timur itu ada empat? Alas Purwo, Meru Betiri, Baluran, dan Bromo-Tengger-Semeru. Nah, perjalananku kali ini melengkapi list itu. Alhamdulilllah, masih dikasih kesempatan Tuhan buat datengin semuanya sampai genap empat.

Jadi, berapa hari lalu aku sempet mengiyakan ajakan temen-temen kampus buat ngunjungin Ranu Kumbolo. Dimas sempet aku tawarin, tapi dia lebih berat sama TA-nya. Hahaha. Sabar yak, Mameeenn :p

FYI nih, Ranu Kumbolo adalah salah satu danau yang ada di kompleks Gunung Semeru, gunung tertinggi di Pulau Jawa. Semeru sendiri punya beberapa danau, yaitu Ranu Pane, Ranu Regulo, dan Ranu Kumbolo. Kalau Semeru jadi gunung paling tinggi, maka Ranu Kumbolo jadi danau paling tinggi se-Pulau Jawa.

Semeru emang legendaris sama puncak Mahameru-nya. Iyalah, apalagi sejak aktivis muda yang terkenal pada masanya, Soe Hok Gie dan Idan Lubis yang mendaki Semeru, berakhir hidupnya disini tahun 1969 silam. Ah, aku lagi nggak pengen bahas beliau disini. Kalau pada penasaran sama sosok beliau, tonton aja film Gie yang dimainin Nicholas Saputra, yah. Hehehe.

Back to topic. Aku dan kesembilan teman yang kurang kerjaan (plus dua orang nyusul naik motor), berangkat dari Surabaya naik bis dari Bungurasih menuju Arjosari, Malang. Pake bis patas seharga 20 ribuan, kita tiba dengan selamat. Nah, sampai di Arjosari ini yang rada keleyengan. Bukan mabok jalan, tapi mabok cari tumpangan. Maklum aja, nggak ada satu pun dari kita yang udah pernah naik ke Semeru. Rada buta jalan gitu. Kita cuman ngandelin petunjuk-petunjuk hasil googling. Teeettt…

Beruntung kita bisa ke Tumpang (tempat selanjutnya buat menuju Semeru) dengan carter mobil. Seorangnya kena 10 ribuan. Waktu itu kita nggak ngurus biaya segitu mahal apa nggak, soalnya uda cukup malem saat kita sampai di Malang. Angkot TA (Tumpang-Arjosari) warna putih yang kita tunggu udah susah dicari.

Begitu sampai Tumpang, kita mabok tumpangan lagi. Huahaha. Ini mau nginep semalem di Tumpang, apa langsung hajar ke Ranu Pane? Masalahnya, kita mesti ngurus perijinan dong buat masuk ke Semeru. Secara masuk ke taman nasional gitu mesti ngurus SIMAKSI (Surat Ijin Masuk Kawasan Konservasi). Nah, tempat perijinan yang di Tumpang itu udah tutup. Kalau mau cepet langsung aja ke Ranu Pane.

Yasudah, cari-carilah tumpangan. Nemu jeep carteran yang seorangnya kena 40 ribu. Katanya, buat ke Ranu Pane juga bisa naik truk. Seorangnya malah kena 30 ribu. Err… sayang, semalam itu kita cuman bisa dapet jeep. Itu juga udah untung. Hahaha.

IMG_0489
We’re so ready!

Naiklah jeep itu selama sejam setengah. Kita bersepuluh muat loh di jeep itu. Bisa bayangin kan jeep open cap kayak yang ngangkut wisatawan ke Bromo itu? Kayak mobil hard top itu? Dua dari kita duduk depan samping pak supir. Delapan sisanya, termasuk aku, mesti rela nge-angin di bak-nya.

Dan kamu tahu? Angin malem waktu itu sangat-sangat-sangat nggak masuk akal…. =,=

Nggak ada pemandangan apa-apa yang bisa keliatan selain bulan dan langitnya. Itu pun rada rebutan sama kabut yang suka nongol. Jalannya pun lumayan ganas juga. Hehehe. Nanjaknya itu loh…

Kaki yang udah gemeter di bungkus dingin dan di kocok jalan terjal berbatu langsung semangat jalan begitu ngeliat resort Ranu Pane yang kita tuju ada di depan mata. Masih dengan udara malem yang nampol banget, kita ngurusin perijinan. Tiket masuknya sangat-sangat murah sodara! Rugi aja kalo sampe nggak pernah masuk ke taman nasional sekece ini. Cuman 1.250 Rupiah! Plus asuransi 2.500 Rupiah aja. Oya, jangan lupa bawa kopian ID dan surat keterangan sehat dari dokter yah. Itu salah satu syarat buat masuk sini loh.

Buat nunggu pagi dateng dan kita bisa ke Ranu Kumbolo, tujuan kita, kita bermalam dulu nih di Ranu Pane. Ada home stay yang isinya kayak pindang. Denger-denger buat nginep disini sih berbayar. Sekitar gocengan gitu seorang. Sementara kita bersepuluh malah milih yang gratisan. Bedanya? Ya jelas beda lah. Disana ada listrik dan terlihat bersih. Tempat kita? Gulita dan beralaskan lantai semen. Yah, itu mah udah bagus banget buat ukuran yang niat mendaki. Yang niatnya nge-bolang.

Malem makin larut dan udara makin ganas. Home stay gratisan berdinding kayu jadi tempat kita sembunyi dari dingin. Beringsut di balik sleeping bag jadi pilihan bagus rasanya. Tapi ternyata estimasi kita meleset sodara! Sleeping bag gendut yang bikin kita kayak entung (ulat) dan baju lapis seribu yang kita pakai nggak mempan nahan dinginnya udara. Gigiku sendiri nggak berhenti gemeletuk. Kenapa? Bukan salah udaranya, sih. Soalnya begitu pagi tiba, kita baru sadar kalo belakang bangunan home stay kita itu bolong. Bolong sebolong-bolongnya alias nggak berpenutup, sodara! Gimana angin nggak asal selonong aja?

IMG_0611
Pondok tempat bermalam yang ‘punggung’nya bolong

Well, sekian kira-kira gitu perjalanan pertama kita. Di perjalanan kedua, banyak hal lebih seru.

IMG_0602
Di gerbang masuk Ranu Pane
IMG_0505
Yang putih di atas air itu, kabut berjalan
IMG_0569
Ranu Pane

IMG_0583

Oke, kita memang nggak niatin naik ke Mahameru, yang disebut rumah para dewa dan dianggap tempat suci bagi masyarakat sekitar. Kita cukup sampai “teras rumahnya” aja, Ranu Kumbolo.

Siap sih buat jalan. Tapi siapa yang duga jalannya bakal bikin shock kaki? Kirain aku sendiri yang ngerasa nyerah. Eh, serombonganku ini juga pada tepar ternyata. Gimana nggak kalo kita langsung disambut jalur dengan kemiringan 45 derajat dan itu terjadi beberapa kali sampe ke Ranu Kumbolo.

Selama treking, total kita menempuh 10,5 Km. Aku dan temen-temen nih, mayoritas sering treking. Tapi treking di hutan aja, jalannya nggak nanjak-nanjak amat. Nggak treking ala hiker gini. Modar! 10,5 km berasa setaun!

Aku bahkan sempat debat sama teman seperjalananku, si Astra, soal jarak tempuh perjalanan. Dari info yang kita dapet hasil googling, jarak Ranu Pane- Ranu Kumbolo bisa dicapai hanya dengan 6 jam saja. “Neng itu jalannya profesional loh,” kata Astra mengingatkan. Dasar aku ngeyel, aku keukeuh aja bilang pasti bisa. Dan nyatanya….

Enam jam kemudian kami baru sampai di Ranu Kumbolo… krik… krik…

Aku merasakan bosan yang sangat selama perjalanan. Bukan cuman sekedar lelah. Tapi bosan. Rasanya kok nggak sampai-sampai. Mana jalanan berkabut tebal dan sedikit gerimis akibat kabut itu. Nggak ada pemandangan yang bisa dilihat padahal masih tengah hari. Arghh…

IMG_0926
Perkebunan warga di jalur pendakian
IMG_0670
Isi energi sama selonjoran kaki
IMG_0679
Kabut all the way

Dan kebosanan itu hilang seketika waktu lihat sesuatu berkelip-kelip di tempa sinar matahari yang samar-samar.

IMG_0687
Yang bikin pengen nangis. Allahu Akbar… ini keren banget
IMG_0706
Pose dulu ah, sama kabut
IMG_0713
Alhamdulillahhhhhhhhh!

Ranu Kumbolo di depan mata! Wuahh… rasanya energi langsung recharge. Jalan bisa langsung ngebut. Sampe di tepian danau kita segera bangun tenda sebelum hari mulai gelap (kita sampe jam empat sore waktu itu).

IMG_0779
Camp site yang ramai

Ada banyak hal dilematis yang terjadi selama menuju dan saat berada di Ranu Kumbolo.

Pertama adalah Serangan Upil Hitam. Sepanjang jalan menuju Ranu Kumbolo memang didominasi jalur tanah yang cenderung berdebu. Masalahnya, kita pakai slayer itu nafas terasa begah. Tapi kalau nggak ditutupin, ingus meler karena dingin yang bercampur debu bikin isi hidung sangat penuh dan berwarna…. HITAM! Yaik! Aku yang hobi ngupil, sepanjang jalan jadi semacam punya kerjaan sekaligus hiburan. Hahhahaha. Hidup ngupil!

Kedua adalah Invasi Dari Dalam Perut. Kita kira, lokasi camp yang dekat dengan MCK darurat itu bakal mempermudah urusan ke belakang. Nyatanya ohhhh nyatanya. Tetep colong-colong hajatan di balik semak. Termasuk aku. Bahkan dengan lugunya, seorang teman yang udah nggak tahan menyampaikan kesannya hajatan di alam terbuka itu. “Enak tauk, bokong gue kerasa adem gitu kena angin. Geli-geli ketusuk rumput.” Err… no comment.

Ketiga adalah Hujaman Suhu. Waktu itu masih setengah delapan malam. Temen-temen yang udah nggak kuat capeknya mulai tepar satu-satu. Aku ditinggalkan dalam keadaan masih 70 Watt. Damn! Mereka membiarkan aku menikmati dingin ini sendiri… Sialan. Aku cari-cari kerjaan deh sampe akhirnya nyerah sama dingin yang mulai merayapi ujung kaki sampai ujung rambut. Pernah tinggal di tempat dingin nggak bikin pertahanan terhadap dingin terekam tubuh dengan baik. Aku bahkan sampe mati gaya di balik sleeping bag saking dingin dan belom ngantuknya aku. Sungguh dilematis!

Setelah melewati fase dilematis itu, menjelang subuh aku sudah stand by depan danau. Nungguin matahari nongol dari balik dua bukit Ranu Kumbolo. Aku sudah nggak peduli sama dingin yang menembus jiwa raga dan mematikan saraf rasaku ini. Demi sunrise terindah di Pulau Jawa! Hehehe.

Dan benar saja, begitu jemari Sang Surya mulai tampak di balik bukit, aku cuma bisa bilang… Allahu Akbar…..

IMG_0730

IMG_0750

IMG_0807
TERBAIKKKKK

Setelah matahari terbit itu, beberapa burung datang menghampiri. Ikut memeriahkan pagi. Sebenarnya mereka sudah mengikuti kami dari kemarin. Mereka selalu bergerak dekat. Seperti sangat ramah dengan para pendaki yang main ke rumahnya. Mereka adalah jenis berikut (terimakasih Mas Lukman Nurdini buat koreksinya):

IMG_0902
Jenis burung yang selalu mengikuti kami pergi. Paddyfield Pipit alias Apung Tanah (Anthus rufulus)
IMG_0883
Burung satunya lagi yang sering ngintil. Island Thrush alias Anis Gunung (Turdus poliocephalus)

Pagi itu adalah pagi terindah yang pernah aku rekam selama hidupku…

Puas ngambilin gambar dan berkemas, kami siap kembali ke Ranu Pane. Nggak ada deh agenda lagi naik ke Mahameru. Untuk sementara aku ngerasa perlu binjas dulu. Oya, ke Mahameru ini masih perlu lewat Oro-oro Ombo, Cemoro Kandang, Arcopedo, dan Kalimati. Denger jumlah shelter yang harus dilalui bikin otakku udah capek duluan buat jalan kesana. Hahaha.

IMG_0905
Tuhan Maha Kaya

Oya, aku percaya kalau perjalanan pulang itu selalu lebih cepat dari pulangnya. Aku bisa nembus 4,5 jam untuk pulang! Yayyyy!!!! (Yaiyalah, banyak turunan daripada tanjakan. Tinggal gelinding doang =,=)

Memang kok, untuk mencapai surga itu butuh perjalanan yang nggak mudah. Ini aja baru terasnya. Gimana ke ‘surga’-nya?

So, Mahameru, tunggu aku kembali! 🙂

 

Nb: Para pendaki yang berpapasan sama kita selalu ramah menyapa. Bahkan nggak segan berbagi bekal. Parahnya, mereka rata-rata profesional yang berangkat sebelum kita tiba-tiba udah sejajar bahkan nge-duluin kita. Sialan….

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *