Tugu Pahlawan Pagi

Bukan aku (Dimas) kalo ngga suka dadakan. Sama seperti di suatu pagi yang tenang, tiba-tiba aku ngajakin si Hening buat ke TP pagi. Iya, meski kuliah di Surabaya, sampe umur segini, dengan wajah setampan ini, belum pernah sekalipun aku menampakkan diri di tengah hiruk pikuk TP pagi.

Oh iya, buat yang belum tau, TP pagi itu adalah singkatan dari Tugu Pahlawan pagi. Jadi jalanan di sekeliling Tugu Pahlawan dipenuhi sama orang jualan. Jual apa aja yang bisa dijual. Mulai makanan, sampe pakaian. Dari jerohan beneran, sampai jerohan dalam tanda kutip.

Pikirku, nggak ada salahnya buat ngelanjutin #selfcitytour, toh belum kecoret semua listnya. So, main ke TP  pagi adalah pilihan kita. Sekalian menjelajah gedung-gedung dan bangunan bersejarah di sekitar Tugu Pahlawan. Dan inilah rute yang kita lalui :

Kantor Pos Besar (Kebon Rojo)
Sebelum berjibaku di tengah lautan manusia, Kantor Pos Kebon Rojo adalah lokasi pertama yang kita kunjungi. Aku sih nggak seberapa tahu sejarahnya gedung ini, tapi yang pasti gedung ini bekas bangunan jaman Belanda. Keliatan sih, meski udah direnovasi (kayaknya), arsitektur bangunannya masih terlihat kuno. Dan disini, kita nggak sempet menjelajah. Kita cuma naruh motor buat parkir di pelatarannya. Hehehe!

img_0362

 

Pasar Tugu Pahlawan
Dari Kantor Pos, kita berjalan kaki menuju Tugu Pahlawan. Deket kok, apalagi banyak orang jualan, jadi sekalian cuci mata. Bisa dibilang kita jalan mengelilingi areal Tugu Pahlawan ini tanpa tujuan. Ya soalnya pengen tau aja, gimana sih ramenya, apa aja sih yang dijual di sini, katanya ada jaket-jaket bekas murah-murah, and so on and so on. Tapi begitu nyampe di tempat orang jual jaket bekas, aku malah males beli. Kata Hening sih kalo sembarangan beli jaket bekas, badan bisa gatel-gatel. Yakali kalo jaketnya nggak pake dicuci. Atau kitanya nggak mandi. 😐

img_0385
Suasana TP 5 alias Tugu Pahlawan Pagi (buka jam sejak jam 5 subuh)

 

img_0395
Boleh kakak, bajunya kak. Cari apaaaa~

 

img_0403
Mainan jaman kecil. Keong ‘tiup’, terus di adu balapan. :))

 

Dan, seperti biasa, pada akhirnya di sini kita cuma hunting foto. Ada sih beberapa panganan yang kita beli, itu pun kita beli gara-gara emang rada langka. Misalnya nih, arbanat, es wawan, dan kacang kedele. Buat yang nggak tau, arbanat ini mirip sama gula-gula kapas tapi bentuknya lebih padet. Dan yang unik adalah cara jualannya. Tukang jualan arbanat selalu pakai alat musik gesek semacam biola buat menarik pembelinya.

img_0368
Pedagang arbanat alias ngekngok alias rambut nenek

 

Sedangkan es wawan, ini kita nemunya nggak sengaja. Waktu asik blusukan, ada kakek-kakek tua yang duduk meringkuk di pinggir trotoar. Sesekali dia goyangin lonceng yang dia pegang. Awalnya kita nggak ngeh beliau jualan apa, sampai kita ngeliat ada box bertuliskan Perusahaan Es Wawan tepat di depannya.

Hati ini rasanya mau hancur ngeliat orang setua itu jualan es wawan. Padahal es wawan itu harganya cuma 2ribu perak. Dibayar berapa si kakek itu? Pasti dikit banget. Dari sini aku berpikir, kalo aku kudu banyak-banyak bersyukur dengan apa yang aku punya. 🙁

img_0382
Kakek tua pedagang Es Wawan

 

Back to the topic, es wawan ini emang legend banget waktu aku masih SD. Dulu hampir tiap hari, saat jam istirahat, aku selalu beli dedengkot es bon bon dan es kiko ini. Semua rasa udah pernah aku jabanin, mulai dari kacang ijo, stroberi, vanila, coklat, kopi, dll. Dan menyantap es wawan saat itu, tepatnya es wawan rasa duren, membawa ingatanku kembali ke masa kanak-kanak. Oh indahnya hari-hari tanpa beban tugas dan TA.

Setelah beli es wawan, kita pun kembali jalan. Abis hunting gambar Tugu Pahlawan dengan suasana pasar kaget, kali ini nge-shoot Kantor Gubernur dan gedung Bank Mandiri yang juga ada di sekitar situ. Dua bangunan ini emang kece, apalagi dua-duanya termasuk peninggalan Belanda, sama kayak Kantor Pos Kebon Rojo.

img-20120917-wa0000
Gedung Balai Kota

 

Dan di tengah perjalanan antara Kantor Gubernuran dan Bank Mandiri, aku beli kedele rebus. Lumayan buat ngemil.

img_0392
Edamame alias kedele rebus

 

Museum Tugu Pahlawan
Jujur aku nggak tahu kalo di lapangan Tugu Pahlawan itu ada museumnya. So, diajakinlah aku ke situ sama Hening. Pertama kali masuk, ternyata ya kayak museum-museum pada umumnya. Tapi ada dua hal yang menarik di sini. Pertama adalah patung diorama perjuangan pemuda Surabaya, tepat di tengah bangunan bagian dalam. Pada patung diorama itu tampak satu pemuda yang berdiri, dikelilingi oleh mayat pejuang yang lain. Dan patung ini, kalo di-shoot dari atas, dapetnya keren banget.

img_0460
Diorama yang memperagakan adegan rakyat yang mendengar pidato Bung Tomo

 

img_0463
Salah satu tulisan di dinding museum

 

img_0465
Bagian di dalam museum yang menggambarkan arek- arek Suroboyo yang gugur dalam peperangan

 

Hal keren selanjutnya adalah, diorama Bung Tomo yang lagi pidato. Tau semua kan Bung Tomo itu sapa? Dialah yang memotori, yang manas-manasin, yang membakar semangat arek-arek Suroboyo untuk bergerak melawan Belanda. Dan ngedenger pidatonya langsung, bener-bener merinding disko. Tapi kata mbah Sudjiwo Tedjo, gak mungkin Bung Tomo cuma pidato dengan seruan “Merdeka!” dan “Allahu Akbar!”. Pasti ada “Belanda juancoook!”. Kupikir-pikir, iya juga ya.

Eniwe, baik pidatonya Bung Tomo di Museum Tugu Pahlawan, maupun pidato Bung Karno di Gedung Merdeka Bandung, dua-duanya bikin merinding. Denger aja bikin aku kebakar semangat. Serius. Beda sama pidatonya SBY sekarang. Wakil rakyat yang ada di gedung DPR/MPR aja ngantuk, apalagi hamba..

img_0437
Mobil Bung Tomo yang diwariskan dari pihak keluarga

 

Setelah puas keliling Tugu Pahlawan, liat TP pagi, dan main-main di Museum Tugu Pahlawan, kita pun balik ke Kantor Pos Kebon Rojo buat ambil motor. Tapi di perjalanan, kita ngeliat gedung lain yang nggak kalah asyik buat dikunjungi. Yaitu..

 

Gereja Kepanjen
Awalnya kita ragu-ragu buat kesana. Maklum, kami sama-sama muslim, sedangkan hari itu hari Minggu, dimana banyak umat Kristiani yang beribadah. Tapi ya mumpung udah deket, kenapa nggak? Kita pun nekat masuk ke area gereja. Dan bener, gereja ini epic juga.

Bagian atas gereja ini, bila dipotret akan berbentuk salib.
Bagian atas gereja ini, bila dipotret akan berbentuk salib.

 

Gereja bernama lengkap Gereja Katolik Kelahiran Santa Perawan Maria ini memiliki arsitektur kayak gereja-gereja Eropa jaman dulu. Dan ternyata, gereja ini adalah gereja katolik pertama di Surabaya. Kita pun hunting foto banyak-banyak di depan bangunan ini. Oh iya, kalo diliat dari atas, gereja ini bentuknya mirip salib lho. Sayang kita nggak berani masuk ke bagian dalem gereja, takutnya ngeganggu. Tapi kalo dilihat dari luar, bagian dalem gereja ini juga nggak kalah keren.

Puas hunting dari depan, kita pun mengelilingi bangunan gereja kuno ini. Ternyata di bagian belakang gereja ada semacam gua Maria buatan. Begitu sampe sana, rasanya sunyi, sepi, dan tenang sekali. Cocok banget buat berdoa bagi umat Kristiani. Waktu itu juga ada kok beberapa orang yang berdoa di sana. Jadi kalo kalian mau keliling di situ, pastiin jangan berisik ya, mulutnya dijaga, maklum tempat ibadah. 🙂

Abis dapet foto-foto kece, badan juga udah mulai pegel keliling, maka berakhirlah petualangan kita pagi itu. Kita balik ke Kantor Pos dengan perasaan gembira. Puas sekali bisa berkeliling lagi mengunjungi bangunan dan tempat unik di kota sendiri.

Goa Maria di belakang gereja
Goa Maria di belakang gereja

 

Salah satu ornamen di belakang gereja
Salah satu ornamen di belakang gereja

 

BAgian belakang gereja.
Bagian belakang gereja.

 

Kalo kamu, kapan mulai menjelajahi kotamu? 🙂

You may also like

2 Comments

  1. ceritanya keren …. minggu lalu ke sono, pulang2 badan apek dan sedikit item karena cuaca pagi itu yg bener2 panas. tapi jalan – jalannya tetep seru meski capek

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *