Bonus Cari Kerja Sampai Jogja

Jogja…

IMG_2365
Jengjengggg Jogjaaaa~

Buat aku itu sih semacam kota yang selalu jadi latar belakang cerita FTV. Tapi buat Dimas, Jogja adalah tempat yang mendukung semangat ke-wolesan-nya. Hehehe. Dimas sangat mencintai Jogja. Sepertinya ada ikatan batin yang kuat antara dia dan kota itu. Sementara aku? Biasa saja. Tidak ada yang istimewa.

Yah mungkin itu bisa dilihat dari sejarah kunjunganku ke Jogja yang bisa dihitung jari. Terakhir kesana tahun 2007 dan itupun gara-gara study tour jaman SMA. Pertama kalipun kesana itu gara-gara ada kerabat ortu yang ngadain kawinan anaknya disana. Intinya, aku nggak ke Jogja kalau nggak ada sebabnya. Kayak perjalanan ke Jogja kali ini.

Tiba di suatu pagi yang galau, aku mendapati hapeku bunyi dengan incoming call berkode 021. Wah, nomer Jakarta nih, batinku. Muka langsung girang banget secara emang belakangan ini lagi mondar-mandir cari kerjaan. Kali ajaaaaa, ini dari perusahaan mana gitu yang udah nge-PHP-in aku sejak September lalu.

Benar aja, panggilan dari Coca Cola Amatil Indonesia buat Graduate Trainee Program yang udah aku apply sejak September akhirnya ngasih kepastian aku buat ikutan tesnya. Alhamdulillaaaahhh… dan begitu tau tesnya di Jogja, aku langsung mengiyakan untuk datang. Dan sebelum berangkat, aku bolak-balik ngiming-ngimingi Dimas buat ikutan juga ke Jogja. Hahaha, maap ya Mamen, aku ke Jogja duluan :p begitu pamitku ke Dimas.

Dengan Mutiara Selatan, aku tiba di Jogja tepat jam 12 siang. Lewat kebaikan hati sahabatku, Kiki, aku diberi tebengan buat sampai kerumah sahabatku yang lain, Pristi, di daerah Condong Catur. Lumayan jauh sih sebenernya, karena sudah di luar kota Jogja-nya sendiri. Tapi dasarnya Jogja nggak sebesar dan serumpek Surabaya, jadi ya terasa cepet aja mau kemana-mana.

Tiba di rumah Pristi yang sangat homey, aku disambut ibunya yang kuanggap tanteku sendiri. Oya, sekilas tentang Pristi. Kami ini sahabatan dari kami sama-sama belum bisa bicara. Usia persahabatan kami sendiri total sama dengan usia kami. Hahaha. Itulah kenapa kami sangat dekat. Pristi sendiri kuliah di Surabaya. Kalau dia kosong, dia suka ngungsi kerumahku. Itulah kenapa giliran aku ke Jogja, aku disuruh ngungsi kerumahnya. Hihihi, menyenangkan sekali!

IMG_2515
Aku dan Pristi. Sahabatku sejak jaman belum hisa bicara dan ingat muka. Hahahaa

Okeh, back to topic. Selama waktuku di Jogja yang cukup singkat (sekitar 4 hari), aku diajak jalan-jalan sama keluarganya Pristi. Tujuannya udah bisa ketebak dong kemana aja? Yak, Keraton dan sekitarnya sama Borobudur. Hahahaha.  Lumayan menyenangkan buat yang udah 5 taun nggak kesana (baca: AKU).

Sore-sore aku sempetin jalan ke Benteng Vredeburg. Sayangnya aku nggak banyak bisa ngapa-ngapain disana selain naik becak muter sekitar benteng. Lah ya kesana pas mau tutup, Neng… -____- Baru waktu malemnya aku sempetin jalan ke Alun-alun yang banyak sepeda hiasnya itu. Itu Alkid apa Alsel ya? Yah, pokoknya ke Alun-alun itu. Nggak bisa lama-lama sih, soalnya hujan derasssss sekali. Lusanya, baru deh jalan ke Keraton dan Borobudur.

IMG_2355
Jogja yang selow melow habis hujan

Di Keraton ini, kita nyewa jasa tour guide Keraton. Setelah gede gini baru ngeh kalo’ beberapa arsitektur Keraton menyimbolkan raja yang membangun. Kayak jumlah bintang di tekel sebanyak 8. Ini berarti yang membangun Sultan Ke-8. Aku cuman bisa manggut-manggut bego.

IMG_2383
Bersama Pristi (paling kanan) dan keluarganya di Kraton Jogja

Ke-baru-ngeh-an yang kedua ada di titik view dari Keraton yang bisa lurus sampai Merapi. Tau sih, kalo Keraton itu ada diantara Merapi dan Parangtritis. Tapi baru tau kalo nggak boleh ada satu bangunan apapun yang nutupin view kekeduanya dari arah Keraton kecuali Tugu.

Waktu yang terbatas bikin kita kudu gerak cepat. Tapi entahlah dengan waktu yang singkat itu, semua plan bisa terpenuhi. Dan saa titu aku ingat kata-kata Dimas. Di Jogja, waktu terasa melambat. Hahahaha. Puas muterin Keraton dan ngerjain bapak-bapak Abdi Dalem buat dipaksa foto bareng, kita lanjut ke Magelang.

IMG_2389
Salah satu spot di sekitar Kraton. Konon disini adalah cikal bakalnya UGM. Bapak Amien Rais sempat merasakan pendidikannya disini.

 

IMG_2447
Di fotoin sama guidenya yang ibu- ibu. Agak nggak yakin mulanya karena beliau maju mundur maju mundur buat ngambil gambar. Eh ternyata hasilnya boleh juga hehehe.

 

IMG_2453
Mbah guide. Guide paling sepuh yang aku tahu. Katanya beliau ini juga abdi dalem di Kraton

 

IMG_2406
Hiburan gamelan di dalam kraton. Melihat yang main sepuh- sepuh gini jadi prihatin. Ada nggak ya yang nerusin?

 

Jogja-Magelang lumayan juga ya, aku sampe bisa tidur selama perjalanan. Beruntung banget pas lagi nggak hujan. Begitu sampai di Borobudur, aku lagi-lagi jadi bego. Di Borobudur sekarang kalau masuk pakai sarung di pinggang kayak di Bali segala. Hehehe. Ah, baiklah, sepertinya harus lebih sering main kesini.Di Borobudur ya ceritanya gitu-gitu aja. kita lebih sibuk pose sana, pose sini memanfaatkan latar belakang candi. Hahaha. Nothing special to tell.

IMG_2523
Sang Buddha menatap masa…. masa lalu? masa depan? masa gitu?

 

IMG_2544
Jajaran stupa

 

IMG_2577
Ehm, pose dulu lah kita

 

Oya, selama di Jogja ini ada dua tempat makan yang aku suka banget. Namanya Kalimilk dan Jejamuran. Ini semua gara-gara sebelum ke Jogja, aku sering banget liat di jejaring sosial soal tempat bernama Kalimilk. Saking penasarannya, pulang dari keliling seharian itu aku maksa Pristi, Kiki, dan temenku satu lagi, Ijal, buat nemenin kesana. Kapok! Hehehe 😛

Ternyata oh ternyata, Kalimilk adalah tempat jualan susu. Singkatan dari Kaliurang Milk. Bahasa kerennya ya kafe susu gitu. Produk utamanya minuman susu dengan aneka rasa plus beberapa menu makanan ringan sebagai pendampingnya. Ditanya pendapat, yah 11:12 kok. Rasanya? Enak. Harga? Aman. Tempatnya? Lumayan. Tapi antrenya? Nggak nahan! Buat minum susu aja sampe waiting list. Ckcckckckc, baru tau ini aku.

IMG_2604
Nyusu dulu yuk!

 

Nah, kalo Jejamuran sendiri, udah bisa ditebak kan dari namanya. Apalagi kalo bukan rumah makan dengan berbagai olahan jamur. Wah, kalo ada Dimas bisa diembat semua ini. Secara dia maniak jamur. Dan beneran loh, rasanya mantep kayak bukan jamur. Cobain deh sate dan gulainya. Slurrpp *laperrr* -____-

Camera 360
Jamur yang siap di panen di Jejamuran

 

Camera 360
Es Carica favorit!

 

Camera 360
Jamur yang rasanya seperti daging asli. Enak sekali.

 

Yah, segitu aja cerita 4 hari di Jogja. Belom puas sih, tapi nggak papa. Berarti aku harus kesini lagi. Oh ya, buat yang tanya nasib tes kerjaku, hm… aku masih gagal waktu itu. Tapi biarlah, kan udah ada bonus penggembiranya dari Tuhan :p

 

IMG_2541

I’ll see you in a little while, Jogja!

You may also like

2 Comments

  1. hey doubletrackers! 🙂 eh, menarik nih tulisannya. kebalikan sm saya, yg udh tuwuk ke jogja. tp emg jogja ngangenin bgtt 🙂
    oh ya, gimana kabar GTP nya? akhir desember kmrn saya juga apply gtp ccai utk posisi logistik. tp baru hari ini di tlpn. di tlpn itu dy blg kalau mw ngomongin sesuatu dn nanya apa ini wktunya tepat. tp saya malah jawab nggak, saya minta besok pagi buat tlpn lagi. ahh, galau saya. hehe.. mbak hening (bener kan ya?) gimana gtp nya? prosesnya cepat?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *