Batu Seterang Kunang-kunang

Maksudnya sih bukan ‘batu’ dalam arti sebenernya. Tapi Kota Batu yang ada di Malang sana. :p

Iya waktu itu kita berdua secara spontan maen ke Batu, Malang. Idenya datang dari sebuah pertanyaan. “Neng, mau jalan deket, apa jalan jauh?”, kata Dimas. Karena jauh itu dalam pikiranku ke tempat sekitaran rumah, jadi aku asal nyeplos aja,”Yang jauh!”, dengan harapan jalan-jalan ke pusat kota atau sampai Surabaya Barat sana.

maka, naiklah kita berdua ke atas sepeda motor dan….

Lah kok, sepeda motor ini malah tembus kearah Sidoarjo?  Ohh, paling mau main-main di Sidoarjo, batinku waktu itu.

Laaaammaaaaa banget di jalan, baru ngeh kalo’ kita nggak lagi pengen berhenti di Sidoarjo pas ngisi bensin ngelewatin Porong.

“Kita mau ke Malang?”, tanyaku polos. Dimas cuman naik-naikin alis. Ebuset…awalnya aku kira dia bercanda. gila aja kalo’ beneran. Mau berapa jam nih sampai Malang?
“Emang mau kemana?”, tanyaku lagi, cuman nggak dijawab. Hmmm, baiklah…ketika perjalanan berlanjut, aku menghabiskannya dalam diam. Mikir, sekaligus kedinginan kena angin jalan.

Dan…yak! Dalam dua jam perjalanan, kita sudah sampai di….BATU!  Tepatnya di Batu Night Spectacular (BNS)! Mhuihihihi~ Asli gila nih abang ojek satu ini…

Waktu itu kita sampai di BNS sekitar pukul tujuh malam. Yah, lumayan juga bokong jadi kotak-kotak kayak martabak. Berhubung sudah malam itu juga, angin sejuk khas Malang makin kerasa semriwing. Gini nih kalo’ pergi nggak prepare. Yang ada cuman jaket seadanya.

Well, singkat cerita, kia juga nggak ngerti sih, angin apa yang bawa kita kesini. Lagian aku sendiri kalo’ dibawa ke theme park lebih seneng jalan-jalannya daripada mainannya. Setelah beli tiket sekitar 15 ribuan, kita pun jalan-jalan muterin BNS.

Sedikit soal Batu Night Spectacular buat yang belom tau nih. BNS adalah area wisata yang ada di Desa Oro-oro Ombo yang buka cuman malam hari. Nggak ada sudut yang nggak di hiasin lampu hias disini. Termasuk wahananya. Soal wahana-wahananya, termasuk yang ‘ramah keluarga’, kok. Jadi dari yang tua sampai muda bisa nikmatin semua fasilitas disini. Misalnya rumah hantu, sepeda udara tertinggi, trampoline, dan mainan anak-anak lainnya. Belom lagi kafe dengan live show atau night market yang kebanyakan jualan souvenir. Nah, yang paling epic disini ya apalagi kalo’ bukan Lampion Garden.

Camera 360
Ini di si Lampion Garden

 

Kolam angsa- angsaan
Kolam angsa- angsaan

 

Yang ikonik banget dari BNS
Yang ikonik banget dari BNS

 

Take me wherever
Take me wherever

 

Snow White's World
Snow White’s World

 

Camera 360

 

Istana lampion
Istana lampion

 

Lampion-lampion di Lampion Garden sendiri dibentuk lucu-lucu. Gemerlapnya romantiiissss banget. Cocok banget buat yang banci foto. Hehehehe.

BNS sendiri nggak seberapa luas. Tapi lokasinya yang di dataran tinggi bikin kita bisa liat terangnya Kota Malang di malam hari. Ah, romantis banget deh, ya 😀

Sayangnya kita nggak bisa lama-lama. Nggak sampai setengah Sembilan, kita udah harus cussss balik ke Surabaya. Hiks… Pokoknya udah  puas liatin Malang dari sepeda udara dan cantiknya Lampion Garden, kita kudu pulang segera. Itu juga nggak bisa moto2 kebawah dengan santai. Sepeda udaranya rada nggak beres, bikin serem pas lagi ngontel diatas -___-

Yah, kira-kira gitu deh oleh-oleh singkat kami dari acara main iseng-iseng berhadiah ke BNS. Mungkin dalam waktu dekat bakal blusukan ke Malang. View Malang yang seterang kunang-kunang bakalan selalu terkenang. #wenaaakk~

Nb: foto-fotonya rada low quality soalnya beneran nggak prepare, cuman pake kamera hape -__-

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *